Dunia akan mengenal kita sebagai anak-anak-Nya jika kita mengasihi seperti Dia


Bicara tentang Love alias kasih pasti tidak pernah ada habisnya, karena hakikat manusia diciptakan adalah untuk mengasihi Tuhan dan sesamanya manusia. Sebelum manusia bisa mengasihi Tuhan dan sesamanya manusia, manusia harus terlebih dulu merasakan kasih dari Sang Pencipta Kasih itu sendiri yaitu Tuhan, tidak ada Pengajar Kasih yang lebih hebat dari pada Tuhan, karena Dia sendiri telah menyatakan kasihNya buat manusia dengan mati diatas kayu salib.

FOS Community Fellowship beberapa hari lalu (9-11 Maret 2013) kembali memotivasi saya untuk menuliskan beberapa hal yang saya dapat mengenai KASIH atau LOVE. Kekuatan TERBESAR yang ada dibawah kolong langit ini, yang tidak dapat dihentikan oleh apapun juga, dan saat kita memilikinya tidak ada lagi jarak, waktu, manusia lain, usia, dan masalah yang dapat menghentikan kita untuk melakukan yang terbaik untuk setiap pribadi yang kita kasihi, itulah KASIH.

 

Kasih AGAPE

Kasih Agape adalah kasih yang sempurna, yaitu kasih Allah, hanya Allah yang dapat mengasihi manusia tanpa pamrih, Dia akan tetap mengasihi manusia sekalipun manusia tidak mengasihiNya, dan Kasih inilah yang mendorong Sang Pemilik Surga yaitu Tuhan Yesus untuk datang kedunia ini dan menebus kita manusia dari dosa “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yoh 3.16).

Tuhan Yesus datang kedunia ini dengan satu tujuan yaitu untuk membuktikan CINTA-Nya buat manusia. Dia datang untuk memperbaiki HUBUNGAN antara Allah dan manusia yang telah rusak, dan harga yang harus dibayarkannya untuk merebut hati kita adalah seharga nyawaNya. Allah tahu jika seseorang sudah menyadari arti pengorbananNya dan menerima KasihNya yang mengubahkan maka hubungan manusia dengan Allah dan sesamanya akan dipulihkan. Sangat sulit untuk manusia mengasihi sesamanya jika ia belum merasakan dan menerima Kasih sejati yang bersumber dari Tuhan Yesus.

 

Kasih Storge

Kasih Storge adalah Kasih Antar Generasi, yaitu kasih antara orang tua dan anak-anak ataupun sebaliknya. Firman Tuhan dalam Keluaran 20 ayat 12 berkata “Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu”. Firman ini bicara tentang otoritas generasi diatas kita, firman tidak berkata “Hormatilah ayahmu dan ibumu jika mereka kaya dan baik hati….”, firman Tuhan tegas mengatakan untuk tetap menghormati orang tua kita sekalipun mereka salah, bukan orang tua yang baik, ataupun tidak kaya, apapun keberadaan mereka Tuhan tetap memerintahkan kita untuk menaruh hormat pada mereka. Lalu bagaimana kalau orang tua memberikan arahan yang salah  atau tidak memberikan teladan yang baik kepada kita, inilah tugas kita sebagai anak-anaknya dengan lemah lembut bertukar pikiran dan terlebih dulu memberikan teladan lewat perbuatan kita, sebagai anak-anak yang mengetahui kebenaran adalah tugas kita untuk berdoa bagi orang tua kita dan mengingatkan mereka dengan penuh rasa hormat.

Percayalah, saat kita sudah menerima kasih Tuhan maka hati kita pun akan dilembutkan untuk menerima kekurangan dan keterbatasan orang tua kita, darisitu kita akan memiliki kerinduan untuk mendoakan mereka dan mengasihi mereka. Amsal 21 ayat 1 berkata “Hati raja seperti batang air di dalam tangan TUHAN, dialirkan-Nya ke mana Ia ingini”. Kalau Tuhan sanggup mengubah hati Raja  sangat mungkin Tuhan mengubahkan hati orang tua kita.

Kasih Storge juga bicara tentang otoritas para pemimpin kita didunia ini. Sama seperti halnya kepada orang tua. Kasih storge mengajarkan kita arti otoritas generasi diatas kita, dimana kita tidak dapat memilih dimana kita dilahirkan atau siapa yang memimpin kita. Contoh sikap Daud adalah sikap yang sangat menghormati otoritas. Saat itu Saul dalam perjalanan mencari Daud, ditengah jalan Saul “buang hajat” didalam sebuah gua, tanpa sepengetahuan Saul, ternyata Daud dan orang-orangnya sudah bersembunyi dibelakang gua tersebut. Padahal saat itu Daud punya kesempatan besar untuk menghabisi nyawa orang yang mencarinya dan berusaha membunuhnya, tapi Daud tidak melakukannya dan malah mengatakan “Dijauhkan TUHANlahkiranya daripadaku untuk melakukan hal yang demikian kepada tuanku, kepada orang yang diurapi TUHAN, yakni menjamah dia, sebab dialah orang yang diurapi Tuhan” (cerita lengkap dapat dibaca pada 1 Samuel 24 :1-8)Suatu pernyataan luar biasa dimana Daud sangat mengerti arti otoritas pemimpinnya, Daud menghormati Allah yang mengurapi dan memberikan otoritas kepada Saul untuk menjadi Raja atas Israel. Suatu sikap yang sangat patut dicontoh, mungkin pemimpin kita kelihatan bodoh dan tidak mengerti apa-apa, sulit untuk berterima kasih dan meminta maaf, kerjaannya marah-marah danbossy. Orang-orang yang punya kebiasaan marah tanpa alasan dan sulit meminta maaf biasanya adalah pribadi yang punya perasaan insecure yang sangat tinggi, hidupnya pasti tidak tenang. Tapi mereka tetaplah pemimpin kita, Tuhan memberikan otoritas bagi mereka untuk menjadi pemimpin bagi kita, tugas kita adalah bekerja dengan jujur dan setia sambil terus mendoakan mereka dan menjauhkan diri dari keinginan untuk mencurangi ataupun menjatuhkan mereka. “Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah” (Matius 22.21).

Kasih Storge juga bicara tentang mengasihi generasi dibawah kita. Tidak bisa membayangkan bagaimana setiap harinya ada banyak anak muda yang jatuh dalam dosa freeseks, narkoba, aborsi,  pornografi, morality, pacaran beda iman, bolos sekolah dan berbagai “kenakalan” lainnya. Saya adalah salah satu dari anak muda yang pernah jatuh dalam dosa, saya melakukan dosa karena saya punya perasaan tidak berharga dalam diri saya, saya tahu tentang Tuhan tapi saya tidak mengenal Pribadi yang penuh Kasih itu, tidak ada yang memperkenalkannya pada saya, sampai akhirnya ada sahabat-sahabat yang memperkenalkan Tuhan Yesus pada saya, dan mulai saat itu walaupun saya masih bergumul dalam dosa, Tuhan menuntun saya untuk bangkit dan berjuang menjadi serupa denganNya. Kasih yang mengubahkan saya, adalah kasih yang sama dan bisa mengubahkan generasi dibawah kita. Kasih yang sudah saya dan kita semua terima inilah yang kiranya menyentuh dan menggerakkan hati kita untuk care pada generasi dibawah kita, untuk melayani dan memperkenalkan mereka tentang Tuhan Yesus, agar sedari muda mereka menyadari keberhargaan dirinya dan menyerahkan hidupnya untuk mengasihi dan memuliakan Tuhan karena masa muda adalah fase kehidupan manusia untuk memaksimalkan hidupnya. “Seperti anak-anak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda.” (Mazmur 127.4)

 

Kasih Filia

Kasih persahabatan terlihat jelas dalam persahabatan antara Daud dan Yonatan. Dalam 1 Samuel 18 ayat 1-4 dikatakan bagaimana Yonatan mengasihi Daud seperti jiwanya sendiri, dia menanggalkan jubah yang dipakainya dan memberikannya pada Daud, juga baju perangnya, sampai pedangnya, panahnya dan ikat pinggangnya. Yonatan memberikan jubahnya yang adalah identitasnya sebagai seorang Putra Mahkota, dia memberikan identitas baru bagi Daud dan memandang dirinya sama seperti Daud, kemudian dia memberikan baju perangnya yang adalah pelindung yang dipakainya untuk berperang ini berarti Yonatan memberikan rasa aman dan perlindungan untuk Daud. Lalu Yonatan memberikan pedang dan panahnya yang berarti Yonatan memberikan modal/ sarana bagi Daud untuk mempertahankan kehidupannya. Dan yang terakhir Yonatan memberikan ikat pinggangnya, ikat pinggang disini berfungsi untuk mengikat semua yang diberikan Yonatan kepada Daud agar tetap pada tempatnya. Inilah teladan persahabatan yang sesungguhnya, yaitu ketika kita mengasihi sahabat kita selayaknya diri kita sendiri, memberikannya rasa aman, ikut terbeban dalam kelangsungan kehidupannya dan tetap bersamanya (konsisten) dalam segala keadaan yang dihadapinya.

Persahabatan sejati adalah saat kita tetap bersama dengan sahabat kita dari awal sampai akhir menjalani suka atau duka yang dialaminya. Persahabatan tidak dibangun karena nongkrong bareng atau sekedar senang-senang saja, persahabatan dibangun dari sukacita sampai air mata, dari dukungan sampai kritik pedas, dari kedekatan yang sangat dekat sampai harus berpisah untuk beberapa waktu, dan nama sahabat yang tidak pernah absen dari doa-doa kita, darisitulah persahabatan dibangun. Kalau hari-hari ini ada sahabat yang sepertinya menjauh dari kita, saatnya berdoa dan memperhatikan mereka, kita tidak pernah tahu apa yang terjadi pada kehidupan mereka, kita sebagai sahabat punya tanggung jawab atas kehidupan mereka “Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu, dan menjadi saudara dalam kesukaran” (Amsal 17.17).

 

Kasih Eros

Bicara tentang Kasih Eros sebagian orang merasa terlalu vulgar, padahal kasih eros adalah kasih yang sangat spesial, kasih eros tidak seperti kasih Agape yang ketika kita memilikinya kita punya kewajiban untuk membagikanya kepada semua orang, kasih eros juga tidak seperti storge dan filia yang bersifat pilihan ( kita dibebaskan memilih untuk mengaplikasikan storge dan filia). Kasih eros sangat ekslusif dan suci, karena kasih ini hanya bisa diberikan kepada SATU ORANG yaitu pasangan hidup kita dalam Tuhan, kasih ini tidak bisa dibagi-bagi, Tuhan mengkhususkannya untuk dinikmati setelah kita diberkati dalam pernikahan kudus.

Hamba Tuhan yang membawakan sesi Kasih Eros ini mengatakan “Jenis umpan menentukan Jenis Ikan, jika kita menarik seorang wanita hanya dengan uang dan kekayaan kita, jangan kaget jika kita mendapatkan wanita matrealistis, dan jika kita menarik seorang pria hanya dengan kecantikan dan tubuh kita, jangan kaget jika kita mendapatkan pria hidung belang, jadilah menarik karena karakter kita yang takut akan Tuhan”. Ya benar sekali, segala yang kelihatan selalu bersifat tidak kekal, ketampanan dan kecantikan akan memudar seiring dengan bertambahnya usia, uang dan kekayaan jika kita tidak memiliki hikmat  untuk menikmati dan mempergunakannya sesuai dengan kehendak Tuhan semua akan bisa saja habis sekejap mata, dibutuhkan dua pribadi yang punya karakter takut akan Tuhan dan mau diubahkan secara terus-menerus untuk mempertahankan sebuah pernikahan.

Jangan berfokus pada wedding party, tapi fokus lah pada your marriage life. Dekorasi gedung seharga jutaan rupiah akan dirubuhkan sesaat wedding party selesai, berjuta-juta uang dikeluarkan hanya untuk memberikan kesan “WOW” dan embel-embel “SEKALI SEUMUR HIDUP” untuk wedding party, padahal inti dari pernikahan adalah kehidupan pernikahan itu sendiri. Kehidupan pernikahan dalam Tuhan adalah saat suami mengetahui perannya untuk mengasihi (love) istrinya sebagaimana dirinya sendiri, dan seorang istri yang menaruh hormat (respect) dan tunduk pada suaminya. Ketika kita mulai kesal dengan pasangan, ingatlah bagaimana dulu kita memperjuangkan hubungan kita dengannya sampai akhirnya kita berkomitmen dalam pernikahan kudus, jangan sekali-kali lari jika ada masalah atau mengambil jalan pintas, pilihlah untuk tinggal diam dan mencari jawaban dalam Tuhan.

Kalau saat ini kita membangun relationship dengan seseorang, jangan membangun kisah cinta murahan dengannya, tapi bangunlah persahabatan, dengan saling menghormati dan menjaga satu sama lain karena dia adalah saudara dan saudari kita dalam Tuhan. Perbanyaklah diskusi dan kegiatan saling mengisi satu sama lain. Perhatikan caranya bersosialisasi dan memperlakukan orang lain, jadilah sahabat doa dan teman curhat yang mengasyikkan bagi calon pasangan hidup kita.

Dan pada akhirnya, ketika hubungan kita dengan Tuhan dipulihkan, kita juga akan mengalami pemulihan hubungan baik dengan generasi diatas kita (orang tua dan pemimpin), generasi dibawah kita, sahabat/ saudara dalam Tuhan dan pasangan hidup kita. Yup, KASIH adalah kekuatan terbesar yang pernah ada, yang kekuatannya tidak dapat dihentikan apapun dan siapapun sehingga kekuatannya dapat menggerakkan hati Pemilik Sorga untuk turun dari tahtaNya untuk disalibkan dan membuktikan kasihNya kepada manusia.

Maukah kita menerima kasihNya dan mengijinkanNya memulihkan hidup kita? Sekaranglah waktunya…

Tuhan Yesus, hari ini aku membuat satu keputusan penting dalam hidupku,

Satu keputusan yang aku percaya dapat mengubah hidupku untuk selama-lamanya,

Hari ini aku menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juruselamatku,

Aku menyerahkan otoritas hidupku dalam tanganMu, dan menjadi milikMu sepenuhnya,

Aku tahu ketika aku menyerahkan hidupku, kehidupanku mungkin tidak selalu berjalan baik-baik saja,

Untuk itu ajar aku untuk mengandalkanMu dan peka terhadap kehadiranMu dalam hidupku

Kiranya Roh Kudus tercurah atasku saat ini,

Didalam nama Tuhan Yesus, Amin

written by: AuRin…

Comments

comments