Stacks of files

Akhir-akhir ini gue ngerasain yang namanya puncak titik jenuh maksimum dengan kehidupan yang sangat jauh dari kata seimbang. Sudah hampir 2 bulan gue mengerjakan kerjaan double dikantor. Karena karyawan baru belum juga dapat, alasan HRD susah untuk nyari kandidat yang sesuai dengan kualifikasi. Gue bisa pahami kenapa HRD di kantor gue kesulitan untuk mencari partner kerja. Tahun lalu saja dalam waktu kurang lebih 8 bulan, 3 orang resign di posisi tsb. Gue akui, bekerja di kantor gue membutuhkan energi yang sangat teramat besar. Selain load-nya yang tinggi, sistem kinerjanya juga masih manual. Kenapa masih manual, ya karena sudah kebijakan dari perusahaan. Dampaknya, dengan kondisi gue yang sekarang double job untuk memback-up pekerjaan yang kandidatnya belum ditemukan ditambah gue juga lagi kuliah malam itu rasanya itu “endeus” cyin. Terkadang semuanya itu berdampak buruk ke gue. Istirahat sudah pasti kurang karena bahkan waktu istirahat gue masih sibuk ngurusin kerjaan dan pola makan gue makin nggak teratur. Sudah banyak yang memberi komentar perhatian dengan bilang “kok lu makin kurus”, nah loh badan gue udah imut kalo makin kurus rasa-rasanya gimana ya, bingung juga ngungkapinnya. Berhubung karakter gue yang “serius kerja” gue cuek banget sama yang namanya istirahat sejenak & makan teratur. Intinya gue nggak ada sama skali memikirkan atau memperhatikan diri gue sendiri, di otak gue hanya kerja, kerja dan kerja. Kalo gue udah keasikan kerja, gue bakal terlambat makan dan kalopun makan pasti ngasal. Selain kondisi badan makin nggak sehat, kondisi jiwa juga mempengaruhi. Gue kadang mudah untuk emosi, susah untuk senyum, pokonya mumet banget dah.

Ketika gue merenung sejenak, sepertinya hidup gue sudah bener-bener nggak seimbang. Badan gue capek banget, tapi gue susah untuk tidur padahal sebenernya udah capek dan ngantuk. Malamnya susah tidur, paginya bangun badan gue pun nggak seger. Udahlah kondisi lagi double job dikantor malamnya kudu kuliah. Jujur saja saat itu gue bingung harus gimana. Pindah kerja? Siapa yang nggak mau pindah kerja dan mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. Kalo Tuhan belum menuntun untuk pindah kerja, so apa yang bisa gue lakukan selain taat dan tetap memberikan yang terbaik.

Problem double job belum selesai jika belum ada kandidat baru yang masuk kualifikasi. Iklan di salah satu webseeker masa tenggangnya udah abis. Berhubung komunikasi gue dengan dept.HRD cukup baik, gue inisiatif untuk bantuin HRD sekedar ngirim broadcast message atau tulis status kalo dikantor membutuhkan posisi “—–“ urgen!. Kalian tau respon teman-teman stelah gue broadcast? Ada yang menghakimi kantor guelah dengan ngata-ngatain kalo management kantor gue begini begini begini bla bla bla, ada yang ngeledek bilang kalo gue sekarang ngerangkap jadi HRD lah dsb. Gue langsung bilang sama Tuhan “kenapa ya orang-orang hobbinya malah nambah beban pikiran dibanding give solution”. Apapun kondisi kantor gue seburuk apapun, gue ada di dalamnya gue hanya bisa taat dan memberikan yang terbaik yang sudah diberi kepercayaan untuk gue kerjakan. Bahkan walaupun pimpinan di kantor gue nggak sehebat atau sebaik atau mungkin tidak sebijak perusahaan diluar sana, gue memutuskan untuk tetap taat dan memberi yang terbaik. Karena satu hal yang  gue ingat waktu interview terakhir di kantor ini, pesan mantan atasan gue cuma bilang “jangan mempermalukan nama Tuhan”. Kalimat itu yang gue masih inget sampai saat ini. Walau kadang-kadang sisi egois gue timbul ketika masalah dikantor udah di luar dari akal sehatnya manusia, gemes banget pengen rasanya gue pulang kampung jadi pengangguran, putus kuliah, di rumah sendiri nyantai-nyantai, ongkang-ongkang kaki. Karena gue ngerasa Tuhan terlalu keras menempa gue di kantor ini. Tapi teringat pergumulan gue untuk mendapatkan pekerjaan dan Tuhan yang menuntun gue masuk ditampat ini, gue rasanya jadi orang yang nggak tau mengucap syukur atas pemeliharaan Tuhan slama ini.

Gue belajar dimana gue ditempa sama personal trainer. Jika suatu alat tingkat beratnya tidak begitu besar, paling ringan bebannya adalah 5 kg. Berbeda jika suatu alat yang beratnya agak besar, beban yang paling ringan adalah 2,5 kg. 1 set pertama, gue nggak dikasi beban apapun. Set kedua gue dibebankan 2,5 kg nggak butuh effort apa-apa untuk mengangkat beban 2,5 kg, set berikutnya gue dibebankan makin besar ke 5 kg bahkan 5 kg pun masih bisa santai angkat bebannya, lanjut ke set berikutnya 10 kg bahkan terkadang kalo doi lagi tega gue dibebankan 20 kg. Untuk ukuran gue angkat beban 10 kg pas nge-gym itu udah lumayan apalagi di push ke angka 20 kg. Semakin berat beban yang diangkat semakin besar effort dan tenaga yang dikeluarkan tetapi setelah itu badan malah terasa ringan kayak lega gitu rasanya. Seperti itu juga Tuhan mendidik gue ditempat kerja yang sekarang. Walaupun nggak enak banget terus-terusan ditempa seberat-beratnya yang bebannya terus bertambah dan bahkan ketekunan itu terabaikan, selama Tuhan masih menuntun untuk tetap bekerja di tempat itu gue percaya didepan sana Dia sedang merencanakan yang terbaik.

Gue sempat malu kalo inget-inget kelakuan gue yang susah untuk mengucap syukur dalam sgala hal. Ketika temen 1 kantor gue yang nggak sengaja dinner bareng di suatu tempat. Dia menceritakan pergumulannya saat masuk kerja dikantor ini. Jaman dia dulu kuliah berhubung dia seorang anak rantau sama kayak gue, dulu nggak langsung ngekos tapi tinggal ditempat saudaranya anggap saja om dan tante. Om dan tantenya ini dua-duanya tentara. Tingkat disiplin yang tinggi mengharuskan temen gue makan harus cepat dan bertanggung jawab mengerjakan pekerjaan rumah. Bangun subuh-subuh setiap hari untuk cuci 2 mobil sekaligus. Setiap hari, cuci mobil, dua mobil skaligus, bangun subuh-subuh? Bahkan ketika mencuci mobil, temen gue ini sampe masuk ke kolong-kolong mobil itu. Temen gue ini cewek loh, bukan cowok. Adakah yang pernah melakukannya? Itu baru 1 tugas di rumah om dan tantenya. Belum tugas-tugas rumah lainnya. Namanya juga tentara, om dan tantenya paling nggak suka ada debu sedikitpun yang menempel. Bahkan jika disimpulkan mending jadi anak kos dari pada numpang di rumah saudara. Sekerja-kerjanya di rumah sendiri nggak separah kalo kerja karena numpang di rumah orang. Gue nggak pernah ngebayangin kalo hal tsb terjadi ke gue ataupun terjadi ke elo. Malahan diluar sana masih banyak skali anak muda yang nggak tahan jauh dari rumah hanya sebentar saja. Hanya gegara ngekos deket kantor karena rumahnya jauh dari kantornya udah nggak tahan minta ampun serasa orang paling menderita di dunia.

Pada akhirnya karena tempaan yang sudah pernah dia alami, tempaan sekeras apapun di kantor bagi dia udah nggak ada apa-apanya. Oleh sebab itu gue merasa ditegor melalui pengalaman temen gue ini. Bahkan dia sosok sangat mudah bersyukur senantiasa dalam keadaan baik maupun sebaliknya karena perbuatan Tuhan yang ajaib disetiap langkah-langkah karirnya. Gue sebagai temannya saja bangga dengan dia menang juara III sebagai Employee of The Year 2013 tingkat proyek level officer. Satu lagi pembelajaran yang bisa kita ambil, terkadang tekanan itu penting Tuhan ijinkan terjadi dalam hidup kita untuk memacu kita maju menjadi pribadi yang makin kuat (upgrade karakter) karena semakin tinggi beban/tekanan maka semakin besar effort-nya. Seseorang akan matang, ketika dalam hidupnya sering menerima makanan yang keras di proses sedemikian rupa. Apa jadinya orang yang dewasa secara fisik dan usia tetapi makanannya masih serelac, minum susu masih bebelac? Tugas kita untuk saling mendorong dan mengingatkan kepada generasi.

“Karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya. Lakukanlah segala sesuatu dengan tidak bersungut-sungut dan berbantah-bantahan” (Filipi 2 : 13-14)

“Sebab itu, hai anakku, jadilah kuat oleh kasih karunia dalam Kristus Yesus” (2 Tim 2 : 1)

Ditulis Oleh RS

Comments

comments