1147438_question_mark_iconAda yang bilang kalo hal yang paling sulit dalam melakukan sesuatu adalah ketika kita baru mau memulai hal itu. Bener enggak sich? Kalo dipikir-pikir hal itu ada benernya juga, misalnya dalam kehidupan gua, sulit banget untuk melakukan perubahan. Ketika gua mau komit ikut Tuhan, rasanya berat banget untuk ninggalin kebiasaan-kebiasaan yang dulu sering gua lakukan. Contohnya, kalo pagi-pagi gua suka nunda waktu buat bangun en berangkat kuliah sampe pernah ketinggalan kereta 5 kali dalam seminggu, sekarang gua harus berusaha bangun pagi nyediain waktu buat sate en doa pagi. Trus juga, gua yang suka boongin ortu bilang kalo kuliah mpe malam padahal kuliah hari itu cuma 3 sks en sisanya gua pke buat ketemuan ma doi (he3x, cuit-cuit), rasanya jadi tambah bersalah aja kalo skarang gua harus boong lagi, lagi en lagi. Mank sich, gua sendiri belum bener-bener bisa buat perubahan yang gua ingini itu jadi nyata, tapi gua trus belajar untuk melakukan perubahan itu. Pada awalnya mungkin sulit, tapi nantinya toh kita akan terbiasa. Kan ada pepatah mengatakan “pertama, kita membentuk kebiasaan-kebiasaan, setelah itu, kebiasaan-kebiasaaan yang akan membentuk kita”. Dalam kehidupan FOSters sendiri gimana? Apakah kita termasuk dalam orang-orang yang berpikiran seperti ini atau kita punya pemikiran sendiri?

Tidak hanya dalam kehidupan pribadi, begitu juga dalam memulai suatu komunitas, bukan merupakan hal yang mudah dilakukan. Kenapa? Karena didalam suatu komunitas itu terdiri dari berbagai macam karakter, visi, dan pandangan yang berbeda-beda.  Terkadang dalam suatu komunitas ada aja kesalahpahaman yang terjadi, merasa enggak pernah dipeduliin dari komunitas itu, enggak ikut dilibatkan, enggak berguna sampe merasa bukan bagian dari suatu komunitas. Ada juga yang memiliki tujuan yang berbeda, benar salah yang relatif menurut pandangan kita sbagai manusia, atau perlakuan yang diterima dari anggota lain yang tidak seperti yang kita harapkan membuat kita tidak menikmati kebersamaan dalam komunitas tersebut. Untuk menyatukan smua perbedaan itu harus ada suatu ikatan yang kuat antar masing-masing anggotanya, seperti kita yang tadinya bersifat individualis harus berusaha mengenal, berbagi, memiliki pengertian satu terhadap yang lain, ada kepedulian (enggak cuek-cuek aja), menghargai, ada rasa empati, kebersamaan, dan masih banyak lagi… dan semua itu enggak akan berarti kalo enggak ada kasih Kristus yang bekerja.

Kali ini, yang akan dibahas bukan bagaimana kita membentuk suatu komunitas yang baik, tetapi bagaimana kita sebagai individu dapat berperan dengan baik dalam suatu komunitas. Pernah enggak kita berpikir siapakah kita dalam komunitas yang kita miliki? apa sich yang dah kita brikan, bukan cuma buat komunitas ini, tapi juga buat Tuhan? Atau apa kita sudah ambil bagian untuk pelayanan dalam komunitas ini? Mungkin sudah banyak yang berperan, mungkin ada yang memiliki panggilan tapi blum dilakukan atau ada yang hanya diam menunggu adanya instruksi dari yang lebih berwenang? (polisi kali ye!). Tapi, satu hal yang pasti, jangan pernah berpikir dalam suatu komunitas harus dibedakan antara pemimpin dan pengikut. Percayalah, bahwa kita semua dalam komunitas ini adalah seorang pemimpin, karena kita adalah orang-orang yang dipilih Tuhan untuk merubah dunia ini lewat persahabatan dan pembentukan karakter. So, kalo diantara kita ada yang dah telanjur berpikir bahwa dalam komunitas ini kita cuma pengikut aja, ubahlah cara pandang kamu!!! Why? Karena kita adalah apa yang kita pikirkan. Percaya enggak? Ketika kamu berpikir bahwa kamu adalah seorang penakut, pendiam, tidak bisa melakukan apa-apa, otomatis kamu akan tersugesti dan melakukan apa yang seperti kamu pikirkan. Dan selamanya kamu akan menjadi apa yang kamu pikirkan….  enggak mau kan sperti itu, trus harus gimana donk???  Ubah cara berpikir kamu…!!!

Merubah apa yang kita pikirkan termasuk dalam merubah konsep yang ada pada diri kita. Sering kali kita merasa enggak percaya diri, enggak memiliki kemampuan apa-apa bahkan sampe merasa enggak berharga. Kenapa bisa seperti itu?? karena konsep diri yang ada pada diri yang ada pada diri kita sangat jauh berbeda dengan apa yang kita harapkan. Apa sich konsep diri itu? konsep diri itu bagaimana cara kita menilai diri kita, misalnya seorang cwe cantik yang kita bayangin adalah yang imut, hidungnya mancung, putih, rambut panjang, mukanya charming or enggak bosen dilihat, ya pokokna kayak boneka barbie dech, atau seorang dikatakan pintar apabila dia jago ngomongnya, IP nya cum laude, atau bisa beragumentasi dengan baik sampe dosen pun kalah kalo lagi adu debat , tapi mungkin  standar cantik en pintar itu belum atau enggak ada di kita, makanya kita jadi minder en merasa enggak berharga. Dari rasa enggak percaya diri itu, akhirnya terbawa dalam pergaulan dan komunitas, kita jadi orang yang tertutup, pendiam enggak mau berosialisasi, en bisa aja dari rasa enggak percaya diri, kita merasa nyaman kalo cuma jadi pengikut doank…!! duh,,, sayang banget deh kalo begitu!!!!

Jadi bagaimana kita bisa berperan dalam komunitas bergantung pada apa yang kita pikirkan. Berpikirlah kalo kita semua adalah pemimpin, maka kita akan mulai dapat memberikan kontribusi bagi komunitas ini, juga buat pekerjaan Tuhan, baik dalam hal perubahan pribadi maupun dalam komunitas, mungkin kita yang tadinya tidak mau menyampaikan ide karena takut, malu ataupun merasa ide-idenya biasa aja menjadi berani untuk mengungkapkannya. Atau yang tadinya kita merasa enggak memiliki kemampuan untuk menulis buletin, jadi termotivasi dan mencoba untuk ikut menulis. Juga yang enggak biasa buat berbicara didepan umum jadi bisa melakukannya. Intinya, jangan pernah lupa kalo kita berharga dimata Tuhan. Ia memberi potensi dan kuasa yang yang tidak terbatas buat kita, asalkan kita percaya kepadaNya. Kalo kita enggak percaya pada kemampuan kita, berarti kita masih meragukan anugrah yang Tuhan beri untuk kita. Jadi jangan batasi potensi dan kuasa yang tlah diberikanNya dengan rasa takut, enggak percaya diri dan malu sehingga kita menjadi orang yang biasa-biasa aja. tetapi ubahlah cara berpikir kita dan jadilah orang yang luar biasa, yang berbeda dari dunia dan berani nyatakan kehendakNya dalam hidup kita dan dalam komunitas yang kita miliki. Percaya bahwa segala sesuatu yang akan kita hadapi blum tentu sesulit yang kita pikirkan karena kita punya Allah yang turut bekerja. Jadi jangan membuat rumit situasi apapun dengan pikiran-pikiran yang negatif, tetapi ubahlah jadi hal positif dan membangun. Just keep it simple….

Memang benar sulit untuk berubah, tapi bisa atau tidak kita berubah bergantung pada kemauan dan pikiran yang mengawalinya. Awalnya memang perubahan akan membawa kita pada kondisi  rasa sakit atau keadaan yang tidak nyaman. Tapi smua kembali pada pilihan kita, apakah kita mau trus hidup seperti ulat atau kita mau mengalami metamorfosis yang pada akhirnya berubah menjadi seekor kupu-kupu yang cantik….

Comments

comments